Bagaimana reaksi anda tentang artikel ini ?
+1

+1

+1

+1

+1

+1

55 / 100

Skor SEO

Sebuah fenomena alam mengejutkan warga makassar, Minggu petang. Di mana seolah ada dua alias kembar. Peristiwa efek optis ini yang dikenal sebagai sun dog ini pun, viral di media sosial.

Penjelasan

Marufin Sudibyo menjelaskan peristiwa yang menampakkan seolah matahari ada di dua arah mata angin itu, disebut dengan Sun Dog, atau fenomena optik parhelion atau parhelia. Fenomena optik parhelia ini merupakan fenomena biasa, meskipun diakui Marufin, agak jarang terjadi apabila dibandingkan dengan kemunculan Halo Matahari. “Fenomena ini biasa saja, tapi dokumentasinya belum ada. Namun, secara kualitatif agak jarang terjadi bila dibandingkan dengan Halo Matahari,” kata dia.

Hot News :  Hazzaa Al Mansoori Astronot Uni Emirat Arab
Bagaimana fenomena Parhelion ini terbentuk?

Fenomena merupakan fenomena optik atmosfer dengan mekanisme yang sama dengan proses pembentukan Halo Matahari ataupun pelangi. “Proses pembentukan Parhelia (Sun Dog) ini mirip dengan Halo Matahari,” kata Marufin Selasa (21/1/2020). Hanya saja, kata Marufin, pada pembentukan Halo Matahari, posisi Matahari ada di altitude cukup besar, bahkan sering berada di sekitar titik kulminasi atasnya. Sedangkan, pada Parhelia, altitude matahari cukup rendah dan berdekatan dengan ufuk.

“Seperti pada Halo Matahari, awan dan Matahari ada di depan kita,” tuturnya. Fenomena parhelion ini terjadi akibat pembiasan cahaya Matahari oleh awan tinggi nan tipis yang disebut awan Citrus, yang mengandung butir-butir es mikro berstruktur heksagonal lempeng yang ada di dalam awan Cirrus tersebut. Sinar hasil pembiasan dan hamburan itu, menjadikan matahari tampak sebagai lingkaran tipis bercahaya putih apalagi bila awannya sangat tipis, dengan dua cahaya terang yang posisinya hampir sejajar dengan kedudukan matahari saat itu. Meski dalam kondisi berawan, kadang hanya satu titik cahaya yang tampak. Serta, jarak antara matahari dengan setiap titik cahaya itu selalu 22 derajat. “Serupa dengan diameter tampak lingkaran Halo Mataharinya,” tuturnya.

Hot News :  Apakah kita melawan kekuasaan Tuhan menembus Atmosfer ?
Sun Dog bukan pertanda bencana alam

Parhelion atau sun dog sering terbentuk di kawasan yang sedang dinaungi awan Cirrus, sementara altitude Matahari setempat cukup rendah. Maka, kata Marufin, secara sederhananya Sun Dog atau matahari kembar sering terlihat di waktu pagi atau sore hari. Mengenai durasinya, fenomena langit Sun Dog ini tergantung pada posisi matahari dan dinamika awan Cirrus itu sendiri, ada yang sampai berjam-jam lamanya dan ada pula yang singkat saja.

Ditegaskan oleh Marufin, fenomena sun dog atau matahari kembar ini merupakan fenomena indah dan menarik, tetapi tak pernah dikait-kaitkan dengan ‘wahyu keprabon’. Dalam tradisi Jawa, wahyu keprabon ada pada ndaru, kilatan cahaya putih-kebiruan di langit malam, yang dikaitkan sebagai pertanda akan datangnya bencana. Serta dalam tradisi Asia Barat, kata Marufin, wahyu keprabon justru berdasarkan pada posisi planet-planet di tertentu yang menjadi kajian Pseuosains bernama astrologi. Hal itu artinya, fenomena sun dog atau matahari kembar yang sudah ada tersebut tidak ada kaitannya dengan akan terjadinya bencana di daerah itu.

Hot News :  Parhelion Atau Matahari Kembar

Bagaimana reaksi anda tentang artikel ini ?
+1

+1

+1

+1

+1

+1

Content Protection by DMCA.com