Bagaimana reaksi anda tentang artikel ini ?
+1

+1

+1

+1

2

+1

+1

88 / 100

Skor SEO

Estimasi Waktu Baca: 4 menit

Li Wenliang (Hanzi: 李文亮; Pinyin: Lǐ Wénliàng; lahir di Beizhen, Liaoning, 12 Oktober 1986 – meninggal di Wuhan, 7 Februari 2020 pada umur 33 tahun) adalah seorang dokter mata Tiongkok di Pusat Wuhan [zh], yang dianggap sebagai salah seorang pertama yang mengeluarkan peringatan tentang wabah Wuhan, pada 30 Desember 2019. Pada 3 Januari 2020, polisi Wuhan memanggilnya dan menegurnya karena “membuat komentar palsu di Internet.” Li kembali bekerja tetapi kemudian tertular dari pasien yang terinfeksi. Ia meninggal karena infeksi pada 7 Februari 2020.

Li Wenliang lahir pada 12 Oktober 1986[6] di Beizhen, Liaoning, Tiongkok. Dari 2004, ia mempelajari studi kedokteran klinis di Universitas Wuhan selama tujuh tahun, di mana ia memperoleh gelar Magister Kedokteran. Setelah lulus, ia bekerja di Xiamen, Fujian, selama tiga tahun sebelum kembali ke Wuhan untuk bekerja sebagai dokter mata di rumah sakit Pusat Wuhan.

Surat peringatan yang dikeluarkan oleh Departemen Kepolisian Wuhan memerintahkan Li untuk berhenti
Surat peringatan yang dikeluarkan oleh Departemen Kepolisian Wuhan memerintahkan Li untuk berhenti “menyebarkan desas-desus” tentang “SARS”, ditandatangani oleh Li dan dua petugas. Li kemudian mengunggahnya ke akun Sina Weibo pribadinya.

Pada 30 Desember 2019, Li melihat laporan pasien yang menunjukkan hasil positif dengan Interval kepercayaan yang tinggi untuk tes SARS koronavirus. Pada pukul 17.43, ia berkata dalam kelompok WeChat teman sekolah kedokterannya, “Ada 7 kasus mirip SARS yang terkonfirmasi di Pasar grosir makanan laut Huanan.” Dia juga memposting the laporan dan sebuah hasil CT scan pasien. Pada pukul 18.42, dia menambahkan, “berita terbaru adalah, telah dikonfirmasi bahwa mereka adalah infeksi koronavirus, tetapi virus yang tepat untuk menjadi subtipe.” Dia juga menjelaskan apa itu dengan pesan itu.

Setelah screenshot dari pesan WeChat-nya diposting secara online, kepala bagian medis di rumah sakitnya segera mendatanginya untuk berbicara. Pada 3 Januari, Kantor Polisi Jalan Zhangnan dari Biro Keamanan Umum Wuhan, Cabang Wuchang memperingatkan dan menegur Li karena “membuat komentar palsu di Internet”. Petugas polisi di sana memintanya untuk menandatangani surat peringatan.

Hot News :  COVID 19, Coronavirus atau Corona Tidak Bisa Hidup di Iklim Tropis !

Pada 8 Januari, dia mengalami gejala virus ketika dia melihat seorang pasien yang terinfeksi di rumah sakit. Dia menderita demam dan batuk pada 10 Januari yang menjadi parah. Pada 12 Januari, ia dirawat di perawatan intensif di mana ia dikarantina dan diberi perawatan. Karena kekurangan alat tes untuk virus baru, diagnosis pasti terhadap infeksi tersebut tidak dilakukan sampai 1 Februari. Banyak rekan dan anggota keluarganya juga terinfeksi virus.

  • Kematian Li Wenliang

Pada 6 Februari, media pemerintah Tiongkok melaporkan bahwa Li telah meninggal pada usia 34 tahun. Menurut China Newsweek (中國新聞周刊), detak jantungnya berhenti pada pukul 21.30 waktu setempat (UTC+08:00), dan oksigenasi membran ekstrakorporeum (ECMO) digunakan untuk membuatnya tetap bertahan hidup. Menurut beberapa sumber, termasuk rekan Li, sebuah alat ECMO digunakan untuk mempertahankan hidupnya tiga jam setelah detak jantungnya berhenti.

Namun, Rumah Sakit Pusat Wuhan awalnya merilis pernyataan yang bertentangan dengan laporan kematiannya: “Dalam proses memerangi virus korona, dokter mata dari rumah sakit kami Li Wenliang sayangnya terinfeksi. Dia sekarang dalam kondisi kritis dan kami melakukan yang terbaik untuk selamatkan dia.” Rumah sakit kemudian mengkonfirmasi bahwa Li telah meninggal, dan memberikan waktu kematiannya pukul 02.58 pada tanggal 7 Februari 2020.

  • Reaksi atas kematian Li Wenliang

Organisasi Kesehatan memposting di Twitter mengatakan mereka “sedih dengan meninggalnya Dr Li Wenliang”.

Kematian Li mengakibatkan kesedihan dan kemarahan yang cukup besar di media sosial yang meluas ke tuntutan kebebasan berbicara, meskipun sensor dengan cepat memblokir sebagian besar komentar dan tagar. Komisi anti-korupsi Tiongkok, Komisi Pengawas Nasional, telah memulai penyelidikan atas masalah yang melibatkan Li.

Hot News :  Kemenkeu Berikan Empat Insentif Terkait Perpajakan Bagi Usaha Terdampak Corona

Warga Wuhan menempatkan bunga dan meniup peluit di Rumah Sakit Pusat Wuhan, tempat Dokter Li bekerja dan meninggal, sebagai penghormatan kepadanya. Di Internet, banyak orang secara spontan meluncurkan kegiatan bertema “Saya meniup peluit untuk Wuhan malam ini”, di mana setiap orang menyimpan semua lampu di rumah mereka selama 5 menit dan kemudian meniup peluit dan ombak berkilau di luar jendela selama 5 menit untuk berduka cita atas kematian Dokter Li.

Sebuah video di Weibo menunjukkan bahwa seseorang menulis 5 karakter, yang berarti “untuk meratapi Li Wenliang”, di tanah yang tertutup salju di atas Sungai Tonghui di Beijing, seorang warga negara, saat melihat karakter, berbohong di dekat karakter terakhir untuk menambahkan tanda seru pada frasa. Seorang pengguna Weibo menulis, “ini adalah bagaimana tanda seru harus digunakan.” Pengguna lain berkomentar, “Saya juga ingin berbaring di tanda seru. Saya adalah tanda seru, tetapi juga setetes air mata.” Yang lain menulis, “beberapa orang menggunakan salju untuk menyembunyikan sesuatu, sementara yang lain menggunakan salju untuk berseru.” Orang juga mempertanyakan, “apakah akan dilupakan seperti biasa, ketika salju mencair?” Netizen biasa telah meninggalkan pesan sebagai respon terhadap posting terakhir Li di Weibo, beberapa netizen meratapi kematiannya dan menyatakan kemarahannya

pada pihak berwenang. Dia juga dinyatakan sebagai “pahlawan biasa”.

Meskipun belum ada permintaan maaf resmi dari Wuhan akibat menegur Li, dalam beberapa jam pemerintah Wuhan dan Komisi Kesehatan Hubei secara mengejutkan membuat pernyataan penghormatan kepada Li dan belasungkawa kepada keluarganya.

  • Keluarga Li Wenliang

Li dan istrinya mempunyai satu orang anak. Istrinya sedang mengandung anak kedua mereka ketika dia meninggal. Ketika dia mulai menunjukkan gejala, dia memesan kamar hotel untuk menghindari infeksi keluarga, sebelum dirawat di rumah sakit pada 12 Januari. Namun, orang tuanya masih terinfeksi virus korona.

Hot News :  Mengenal Gejala COVID19

Bagaimana reaksi anda tentang artikel ini ?
+1

+1

+1

+1

2

+1

+1

Liked it? Take a second to support 101 Kesalahan Flat Earth Indonesia | Debunking Flat Earth on Patreon!

Li Wenliang Dokter Pertama Kali Peringatkan Wabah Virus Corona 1

Content Protection by DMCA.com