Pelayaran Christopher Columbus Tentang Bumi itu Bulat

Kristoforus Kolumbus (Nama Genoa asli: Christoffa Corombo,[butuh rujukan] lahir 30 Oktober 1451 – meninggal 20 Mei 1506 pada umur 54 tahun) adalah seorang penjelajah dan pedagang asal Genoa, Italia, yang menyeberangi Samudera Atlantik dan sampai ke benua Amerika pada tanggal 12 Oktober 1492. Perjalanan tersebut didanai oleh Ratu Isabella dari Kastilia Spanyol setelah ratu tersebut berhasil menaklukkan Andalusia. Ia percaya bahwa Bumi berbentuk bola kecil, dan beranggap sebuah kapal dapat sampai ke Timur Jauh melalui jalur barat.

Kolumbus bukanlah orang pertama yang tiba di Amerika, yang ia dapati sudah diduduki. Ia juga bukan orang Eropa pertama yang sampai ke benua itu karena sekarang telah diakui secara meluas bahwa orang-orang Viking dari Eropa Utara telah berkunjung ke Amerika Utara pada abad ke 11 dan mendirikan koloni L’Anse aux Meadows untuk jangka waktu singkat. Terdapat perkiraan bahwa pelayar yang tidak dikenali pernah melawat ke Amerika sebelum Kolumbus dan membekalkannya dengan sumber untuk kejayaannya. Terdapat juga banyak teori mengenai ekspedisi ke Amerika oleh berbagai orang sepanjang masa itu.

Kolombus mengira bahwa pulau tersebut masih perawan, belum berpenghuni sama sekali. Mereka berorientasi menjadikan pulau tersebut sebagai perluasan wilayah Spanyol. Tetapi setelah menerobos masuk, Kolumbus ternyata kaget menemukan bangunan yang persis pernah ia lihat sebelumnya ketika mendarat di Afrika. Semula Kolumbus disambut dengan ramah oleh suku Indian, tetapi setelah ketahuan niat buruknya datang di pulau itu, Kolombus banyak mendapat resistensi dari penduduk setempat. Beberapa armada kapal milik rombongan Kolombus ditenggelamkan oleh suku Indian sebab mereka merasa terganggu dan terancam oleh kedatangan Kolombus.

Pelayaran Pertama Columbus ke Amerika

Pulau-pulau Asia di dekat China dan India terkenal dengan rempah-rempah dan emas mereka, sehingga menjadikannya tujuan yang menarik bagi orang Eropa. Sejak dominasi Muslim atas rute perdagangan melalui Timur Tengah membuat perjalanan ke arah timur menjadi sulit, Columbus merancang sebuah rute untuk berlayar ke barat melintasi Atlantik untuk mecapai Asia, karena percaya akan lebih cepat dan lebih aman. Dia memperkirakan Bumi menjadi sebuah bola dan jarak antara Kepulauan Canary dan Jepang menjadi sekira 2.300 mil. Banyak ahli bahari kontemporer tidak sejutu dengan klaim jarak itu. Mereka berpegangan pada perkiraan BCQ abad ke-2 yang diketahui sekara pada jarak 25.000 mil, yang membuat jarak sebenarnya antara Kepulauan Canary dan Jepang sekira 12.200 mil. Terlepas dari ketidaksetujuan mereka dengan Columbus mengenai masalah jarak, mereka sependapat bahwa perjalanan ke barat dari Eropa akan menjadi jalur air yang tak terganggu. Columbus mengusulkan pelayaran tiga kapal penemuan melintasi Atlantik pertama ke raja Portugis, lalu ke Genoa dan akhirnya ke Venesia. Sayangnya, ia ditolak. Pada 1486, dia pergi ke kerajaan Spanyol dan gagasannya menggelitik para raja. Columbus terus melobi istana kerajaan, dan segera setelah tentara Spanyol merebut markas besar Muslim terakhir di Granada pada Januari 1492, raja-raja tersebut berniat membiayai ekspedisinya. Pada Agustus 1492, Columbus meninggalkan Spanyol dengan tiga kapal. Dia berlayar di Santa Maria, bersama Pinta dan Nina di sampingnya. Setelah 36 hari berlayar ke arah barat melintasi Atlantik, Columbus dan beberapa awak kapal menginjakkan kaki di sebuah pulau di Bahamas saat ini, mengklaimnya untuk Spanyol. Di sana, ia bertemu dengan penduduk asli yang pemalu, namun ramah, terbuka untuk berdagang dengan para pelaut, bertukar manik-manik kaca, burung beo, dan tombak. Columbus dan orangnya melanjutkan perjalanan mereka, mengunjungi pulau-pulau di Kuba dan Hispaniola dan bertemu dengan para pemimpin penduduk asli. Selama masa ini, Santa Maria hancur di terumbu karang di lepas pantai Hisponiola. Dengan bantuan beberapa penduduk pulau, orang-orang Columbus menyelamatkan apa yang mereka bisa dan membangun pemukiman Villa de la Navidad dengan kayu dari kapal. Sebanyak 39 orang tinggal untuk menempati pemukiman itu. Yakin penjelajahannya telah sampai di Asia, dia berlayar pulang dengan dua kapal yang tersisa. Kembali ke Spanyol pada 1493, Columbus memberikan laporan yang agak berlebihan dan diterima dengan hangat oleh pengadilan kerajaan.

Baca Juga :  Status Uang Kertas di Kalangan Ahli Fiqih

Pelayaran ke Karibia dan Amerika

Pada 1493, Columbus turun ke laut pada ekspedisinya yang kedua dan menjelajahi lebih banyak pulau di Samudera Karibia. Setibanya di Hispaniola, Columbus dan krunya menemukan bahwa pemukiman Navidad telah dihancurkan dengan semua pelaut dibantai. Menolak keinginan ratu, yang menemukan tindakan kekerasan kepada perbudakan, Columbus menetapkan sebuah kebijakan kerja paksa mengenai penduduk asli untuk membangun kembali pemukiman dan mencari emas.

Usahanya menghasilkan sejumlah kecil emas dan kebencian besar di kalangan penduduk asli. Sebelum kembali ke Spanyol, Columbus meninggalkan Bartholomew dan Diego untuk mengatur permukiman di Hispaniola dan berlayar sebentar di sekitar pulau Karibia yang lebih besar menyakinkan dirinya bahwa ia telah menemukan pulau terluar di China. Pada perjalanan ketiga, barulah Columbus benar-benar sampai di daratan, menjelajahi sungai Orinoco di Venezuela sekarang. Sayangnya, kondisi di permukiman Hispaniola telah memburuk hingga pada titik pemberontakan yang hampir menyebar, dengan para pemukimnya mengklaim bahwa mereka telah disesatkan oleh klaim kekayaan Columbus. Spanish Crown mengirim seorang pejabar kerajaan yang menaham Columbus dan mencabut wewenangnya. Dia kembali ke Spanyol dengan rantai untuk menghadapi istana raja. Tudahan itu kemudian dibatalkan, namun Columbus kehilangan gelar sebagai gubernur Hindia dan sebagian besar kekayaan yang dilakukan selama pelayarannya. Menyakinkan Raja Ferdinand bahwa satu pelayaran lagi akan membawa kekayaan berlimpah yang dijanjikan, Columbus melanjutkan perjalanan pelayaran terakhirnya pada 1502, bepergian di sepanjang pantai timur Amerika Tengah dalam pencarian yang tidak berhasil untuk rute Samudera Hindia. Badai menghancurkan salah satu kapalnya yang menancapkan kapten dan pelautnya ke pulau Kuba. Selama masa ini, penduduk pulau setempat, yang bosan dengan perlakukan buruk dan obsesi Spanyol dengan emas menolak memberi mereka makanan. Kemudian Columbus berkonsultasi dengan seorang almanak dan merancang sebuah rencana untuk menghukum penduduk itu dengan mengambil bulan. Pada 29 Februari 1504, gerhana bulan mengkhawatirkan penduduk asli cukup untuk membangun kembali perdagangan dengan orang Spanyol. Sebuah pesta penyelamatan akhirnya tiba, dikirim oleh gubernur kerajaan Hispaniola pada Juli, dan Columbus serta orangnya dibawa kembali ke Spanyol pada November 1504.

Baca Juga :  Al-Jazari, Perintis Teknologi Mekanik & Robot

Kematian Christopher Columbus

Dalam dua tahun yang tersisa dalam hidupnya setelah pelayaran terakhirnya ke Amerika, menurut Biography, Senin (9/10/2017), Columbus berusaha merebut kembali gelar yang hilang. Meskipun ia mendapatkan kembali sebagian dari kekayaan pada Mei 1505, gelar-gelarnya tak pernah kembali. Dia tutup usia pada 20 Mei 1506, masih percaya bahwa ia telah menemukan rute yang lebih pendek ke Asia.

Liked it? Take a second to support 101 Kesalahan Flat Earth Indonesia on Patreon!

Content Protection by DMCA.com
 
%d blogger menyukai ini: